Category: Kehamilan


Segala puji bagi Alloh yang memiliki nama-nama yang baik dan memilih untuk para malaikat, para nabi, dan wali-wali-Nya nama-nama yang baik pula. Alloh menetapkan bagi semua ciptaan-Nya nama yang baik atau buruk sesuai dengan tabiatnya masing-masing. Iblis, neraka, zholim adalah nama-nama untuk zat yang tidak baik, sedangkan surga, hamba Alloh, Muhammad adalah nama yang indah untuk sesuatu yang hakikatnya baik. Atas dasar ini, maka sebagai kewajiban yang harus ditunaikan oleh orang tua dan merupakan hak dan kemuliaan anak yang baru lahir adalah pemberian nama yang baik dengan harapan agar menjadi anak yang sholih dan sholihah sesuai dengan namanya.

Sesungguhnya nama, julukan atau gelar yang baik memiliki pengaruh yang baik dalam jiwa sejak pertama kali menyebut atau mendengarnya. Oleh karena itu, Alloh memerintahkan kita untuk berdo’a kepada-Nya dengan menyifati-Nya dengan nama dan sifat-sifat yang baik, firman-Nya:

Hanya milik Alloh asma ul husna, maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut asmaul husna itu…. (QS. al-A’rof [7]: 180) Baca lebih lanjut

Iklan

Berkomunikasi dengan anak sebetulnya sudah dapat dimulai sejak dini bahkan ketika anak masih menjadi janin dalam perut ibu. Dengan menyadari bahwa orangtua dapat berkomunikasi dengan janin dalam kandungan akan memberikan ikatan hubungan yang lebih dekat dan juga menjadi sebuah pengalaman yang begitu menyenangkan yang tidak dapat terlupakan.

Ada beberapa komunikasi yang dapat dilakukan orangtua kepada janin yang dikandungnya, tentunya dengan mengetahui pertumbuhan dan perkembangan pembentukan indera-indera janin, sehingga komunikasi dapat tepat dilakukan.

Indera Peraba

Indera Peraba ini berkembang sebelum minggu ke 8. Ketika janin bergerak dan telapak tangan atau kakinya tampak pada perut ibu, sentuhlah dia, berikan perasaan lembut dan kasih sayang kepadanya, sehingga ia merasakan kelembutan, rasa cinta dan kasih sayang dari orangtuanya. Rasa cinta dan kasih sayang dari orangtua yang dia rasakan akan memberikan ketenangan pada janin anda. Baca lebih lanjut

Saat seorang wanita hamil, terjadi perubahan-perubahan pada tubuhnya yang memang secara alamiah dipersiapkan untuk menyambut datangnya si buah hati. Perubahan-perubahan itu antara lain berat badan bertambah, perubahan pada kulit, perubahan pada payudara, dll.

Perawatan payudara sangat penting dilakukan selama hamil sampai masa menyusui. Hal ini karena payudara merupakan satu-satunya penghasil ASI yang merupakan makanan pokok bayi yang baru lahir sehingga harus dilakukan sedini mungkin.

Inilah karunia Allah yang sangat besar kepada kaum wanita di mana ASI merupakan makanan paling cocok bagi bayi, komposisinya paling lengkap, dan tidak bisa ditandingi susu formula buatan manusia. Baca lebih lanjut

Seorang laki-laki paruh baya menghampiri kami ba’da dzikir shalat subuh. Ia menceritakan bahwa umur kehamilan istrinya tinggal menghitung hari, akan tetapi yng membuatnya galau adalah tekanan darah istrinya 160/100 yang berarti tekanannya cukup tinggi. Ditambah lagi Hb darahnya 9 gr/dl yang berarti cukup rendah dan menunjukkan kurang darah. Ia sempat trauma, karena anak pertama lahir dengan bantuan drip oksitoksin, ia tidak tega melihat istrinya kesakitan menahan kontraksi rahim demi memperlancar kelahiran anaknya tercinta. Sang dokter kandungan mewanti-wanti agar ia dan istri bersiap mental seandainya nanti anak kedua ini akan lahir melalui celah luka diantara lambung dan kandung kemih diatas meja berselimutkan kain serba hijau.

Inilah cerminan seorang STiga [Suami Shalih Siaga –siap antar jaga-]. Ia tidak tenang bersantai diri, ia ikut merasakan kesakitan bahkan lebih dulu merasakan rasa sakit tatkala istrinya baru masih diperkirakan akan berada diujung ketidakjelasan nasib. Apakah istrinya yang akan selamat saja atau si jabang bayi yang selamat saja atau keduanya tidak selamat dan tentunya kita berdoa semoga keduanya selamat. Baca lebih lanjut

Zakaria sudah uzur, istrinya juga mandul. Tapi mereka tak putus asa berdoa. Allah akhirnya mengabulkan doa mereka

Seorang perempuan yang sudah dua tahun berumah tangga mengungkapkan kesedihan hatinya. Ia gundah lantaran belum juga ada tanda-tanda akan punya momongan. Termasuk yang membuat dirinya kerap merasa tidak nyaman adalah lontaran pertanyaan dan pernyataan dari orang-orang sekitar yang sering terasa menusuk hati. Memikirkan semua itu, perempuan muda ini hanya bisa menangis, sedih, dan pilu.

Siapa pun perempuan, ketika mengalami masa penantian yang panjang seperti ini, pasti memiliki sensitivitas bila ada orang yang menyinggungnya. Memang hanya pertanyaan, tapi itu sebenarnya tidaklah menyenangkan. Pun dengan saya yang telah merasakan betapa tidak nyamannya menantikan masa-masa indah itu. Baca lebih lanjut

Asalkan tahu posisi yang tepat, kehamilan bukanlah kendala dalam melakukan aktivitas sehari-hari.

Nina kerap kali mengeluh panggulnya sakit setiap kali mau bangun dari tidur-tiduran. Perutnya yang membuncit karena kehamilannya dirasakan menghambat aktivitasnya. Apa pun yang dilakukannya terasa kurang nyaman. Entah itu duduk, tidur, jongkok, maupun berdiri. Sebenarnya, bagaimana bisa tetap melakukan kegiatan dengan nyaman saat rahim membesar? Baca lebih lanjut

Penyusun: Ummu Nafisah
Muroja’ah:Ustadz Jamaluddin, Lc.

Rindang, sebut saja demikian. Wanita yang kini sedang dalam masa penantian yang amat panjang. Manisnya masa-masa awal pernikahan telah ia rasakan, tinggal satu pelengkap kebahagiaan yang belum didapatkannya, yaitu kehadiran sang buah hati. Bulan demi bulan, tahun demi tahun ia dan suaminya jalani. Hingga usia pernikahannya memasuki tahun ke-10, Allah belum juga menganugerahkan buah hati pada mereka berdua. Berbagai upaya telah mereka tempuh, namun apa daya, Sang Penguasa Takdir belum berkenan mengabulkan keinginan mereka.
Satu Bentuk Cobaan

Mungkin masih banyak pasangan suami istri lain yang bernasib serupa seperti Rindang dan suaminya. Bertahun-tahun berkeluarga, namun belum juga dikaruniai momongan. Sangatlah wajar jika manusia senantiasa menyenangi hal-hal yang indah di dunia ini. Karena sudah menjadi tabiat yang ditanamkan Allah kepada manusia bahwa manusia akan cenderung mencintai harta, anak-anak, dan istri. Baca lebih lanjut

Melahirkan secara cesar sebenarnya diperbolehkan jika memang ada alasan medis yang darurat. Misalnya karena posisi bayi sungsang, bayi terlalu besar, atau hal-hal lain yang bisa membahayakan ibu dan anak bila dilakukan proses melahirkan secara normal.

Namun pada kenyataannya banyak wanita yang memilih melahirkan secara cesar bukan karena darurat. Mereka memilih melahirkan secara cesar hanya karena ingin anaknya lahir pada tanggal dan hari tertentu yang dianggap sebagai hari baik atau tanggal yang unik (seperti tanggal 9 bulan 9 tahun 2009, dll), ataupun karena takut merasakan sakitnya melahirkan secara normal, dll. Padahal sebenarnya melahirkan secara cesar ini banyak membawa madhorot bagi wanita, diantaranya proses penyembuhan luka yang lebih lama daripada melahirkan normal, melemahkan rahim, memiliki resiko terkena inveksi lebih besar, sehingga persalinan kedua dan selanjutnya biasanya juga harus dilakukan dengan cesar, dan kehamilan berikutnya biasanya perlu diberi jarak dua tahun.

Lalu bagaimana hukum bagi wanita yang memilih melahirkan secara cesar tanpa ada alasan medis yang darurat? Berikut ana bawakan fatwa dari Syaikh Utsaimin mengenai hal ini. Semoga bisa menambah faidah bagi antunna! Baca lebih lanjut

Syaikh Ibnu ‘Utsaimin rahimahullah menjelaskan,

Wanita hamil tidak lepas dari dua hal:

1. Wanita itu kuat dan semangat untuk jalani puasa, tidak sulit baginya jalani puasa dan tidak membawa efek bagi janinnya, maka wajib bagi wanita hamil tersebut untuk berpuasa. Karena ketika itu tidak ada udzur baginya untuk tidak berpuasa.

2. Wanita tersebut tidak mampu dan berat jalani puasa atau badannya lemas jika jalani puasa dan sebab lainnya, maka dalam kondisi ini hendaklah ia tidak berpuasa. Apalagi jika membawa efek pada janinnya, kondisi ini juga wajib baginya untuk tidak berpuasa.

[Fatawa Asy Syaikh Ibnu ‘Utsaimin, 1/487] Baca lebih lanjut

Banyak ibu yang melewatkan hari-hari di awal kehamilannya dengan perasaan was-was dan khawatir akan terjadinya keguguran. Kekhawatiran akan terjadinya keguguran ini tentu tidak mengherankan, karena keguguran dapat menimbulkan perasaan sedih, kehilangan dan perasaan bersalah, terutama karena janin tersebut amat dinantikan. Pada kesempatan kali ini akan dibahas tentang segala hal yang menyangkut masalah keguguran. Dengan memahami seluk beluk tentang keguguran, diharapkan ibu tidak khawatir lagi dan bisa cepat mengambil tindakan jika memang muncul tanda-tanda keguguran. Baca lebih lanjut